Ojek Online

IMG20170214133923-01.jpeg

Kemarin, saya memutuskan untuk refreshing untuk sementara waktu. Menjelang tengah hari, saya mulai bersiap untuk berangkat ke salah satu toko alat tulis yang ada di kota Bandung, yaitu toko Singgalang. Kalau yang tinggal di Bandung pasti tau deh sama toko alat tulis yang satu ini. Harga alat tulisnya yang cenderung lebih murah dibandingkan dengan toko alat tulis besar seperti gramedia itu bikin seneng banget. Cara refreshing yang cukup aneh ya hahaha.

Saya awalnya ingin menggunakan angkot untuk pergi kesana. Tapi dalam perjalanan menuju angkot dari rumah, saya iseng membuka aplikasi gojek. Saya cek tarifnya berapa dari tempat saya sampai ke Singgalang. Setelah saya cek dan saya bandingkan dengan tarif jika saya naik angkot. Jatuhnya jauh lebih murah. Kalau saya naik angkot, saya harus berganti angkot satu kali baru bisa sampai. Jadilah saya order gojek saat itu.

Nah, setelah saya bertemu dengan drivernya. Saya diberikan helm dan sayapun langsung naik. Mas-mas drivernya  nanya saya, ” Mau ke jalan Karapitan ya?”. Saya jawab iya, ke toko Singgalang. Lalu drivernya mengiyakan saya dan langsung jalan. Ditengah perjalanan, drivernya nanya saya lagi.

“Kalau ke jalan Karapitan lewat sini ya mas?” ,

“Iya ikutin aja jalan ini lurus terus nanti dipertigaan belok kanan..” Jawab saya saat itu. Saya agak heran aja sih kalau drivernya sampai engga tau jalan Karapitan. Itu bukan jalan kecil kok 😦 Itu jalan umum yang cukup besar sih…

Lalu sampailah saya di jalan Karapitan. Belum sampai di Singgalangnya, toko itu masih berada  sekitar beberapa meter lagi. Didepan saya ada belokan perempatan, drivernya nanya saya lagi

” Kalau belok kenana bisa ya mas?”

“Hah? engga-engga itu tinggal lurus aja kok udah didepan tokonya. Ga usah belok…”

Lah ini kok drivernya malah ga tau jalan gini sih…

Kalau kejadian yang ini masih mendingan sih. Pengalaman naik ojek online saya yang lain ada yang lebih bikin saya bingung. Waktu angkot lagi pada demo dan akhirnya angkot mogok tidak ada satupun angkot ada di kota Bandung pada saat itu. Dan pada hari itu saya pulang kuliah sore sekitar jam tiga. Saya baru sadar kalau angkot tidak ada yang beroperasi pada hari itu setelah dapat pesan dari kaka saya sore itu. Akhirnya saya memutuskan naik ojek online.  Pilihan saya seperti biasa jatuh pada gojek. Karena satu-satunya aplikasi ojek online yang ada di handphone saya ya cuma itu aja.

Saya order saat itu juga, saya menunggu cukup lama. Tidak ada satupun driver yang menerima order saya. Entah karena memang permintaannya lagi banyak karena semua orang pada menggunakan ojek online karena tidak ada angkot. Saya menunggu hampir satu setengah jam lebih dan tidak ada satupun order saya yang diterima. Ini saya gimana caranya pulang ya… kayanya ga mungkin juga jalan dari Ciumbeuleuit ke rumah karena jaraknya jauh banget.

Karena kesal menunggu, saya putuskan untuk mencoba jalan dari Ciumbeuleuit ke Taman Sari arah ke Sabuga ITB.  Jalan ke arah ITB lebih bersahabat dari pada jalan ke arah Ciampelas yang horor. Trotoar di jalan Ciampelas itu sempit banget. Hampir ga ada malah 😦

Saya jalan  melewati taman Cikapundung, masih ada lumayan banyak orang disana. Saya terus jalan sampai disebuah pertigaan. Perasaan saya udah campur aduk banget..capek..kesel.. campur semuanya jadi satu. Mana sebelumnya saya ada tiga kelas mata kuliah seharin dari pagi sampai sore non stop. Karena udah ga tahan karena gojek ga ada yang nerima order, saya akhirnya download Uber. Ya udah deh kuota abis gapapa yang penting bisa pulang.

Setelah terdownload, saya langsung order Uber. Saya sudah punya account nya jadi bisa langsung order. Saya memutuskan untuk singgah dulu ke TSM (trans studi mall) sebelum pulang. Ada beberapa barang yang harus saya beli. Rezeki ga kemana. Setekag beberapa saat, ada driver uber yang terima order saya! :’) Akhirnyaaa bisa pulang ya ampun..

Singkat cerita, saya sudah dijalan dengan driver uber. Mas Drivernya nanya ke saya,

“Mas, kalau TSM itu lewat jalan yang mana ya? Kalau lewat Dago bisa?”

“hmm..bisa kok..”

“TSM itu arah ke leuwi panjang ya?”

“Hah?? Leuwi Panjang?? engga kok TSM di jalan Gatot Subroto..”

Ya ampun saya sedih ada driver yang ga tau TSM 😦 😦 Maksud saya adalah TSM ada semacam tempat yang pasti sering didatengin orang-orang kan. Jadi harusnya mas drivernya tau lewat mana. Selama perjalanan itu saya jadi toru guide sementara untuk memberi arah menuju tujuan. Engga apa-apa sih sebenernya.. cuma… masa ojek ga tau jalan ke TSM. Kalau drivernya engga tau jalan kecil sih saya masih bisa mentoleransi memang engga semua orang tau jalan-jalan kecil seperti di kompleks. Tapi kalau jalan Gatot Subroto dimana TSM berada dia engga tau…

Itulah sedikit cerita pengalaman naik gojek dan pengalaman naik uber motor saya hahaha XD Secara keseluruhan pelayanan mereka bagus kok, selalu sampai tujuan. Dan drivernya selalu ramah dan baik-baik. Malah kadang suka ada yang ngajak ngobrol saya hahaha. Lumayan jadi dapet banyak cerita dari mereka. Nah setelah kita sampai tujuan, biasanya di aplikasi ojek online ada semacam survey rate dari satu bintang sampai lima kualitas pelayanan drivernya. Kalau saya selalu memberi rate lima bintang sih biasanya. Selama saya sampai tujuan berarti pelayanannya sudah baik. Saya sering dapat cerita baik dari berita atau dari driver gojek sendiri kalau mereka dapat rate buruk misal satu bintang. Mereka dapat semacam dapat peringatan dari pihak manajemen. Malah  saya baca diberita ada yang sampai di pecat, padahal drivernya sudah melayani dengan baik. Yaa jadi kalau memberikan rate harus apa adanya ya..

Well, kalau temen-temen ada yang punya pengalaman naik ojek online?

-FNFA-

Iklan

5 thoughts on “Ojek Online

  1. Hahaha.. iya emang aku juga sering dpt driver ojeknya ga tau jalan, apalagi aku kan asli org Bandung, skrg tinggal di Bekasi, jd kalo di Bekasi si drivernya sampe ga tau jalan, kita berdua pasti nyasar deh krn sama2 ga tau jalan hahahaha..

    Btw itu jl. Cihampelas emang horor y apalagi pohon yg ada boneka gelantungan hiii..

    Suka

  2. Hahaha, setahuku “dipecat” bukanlah istilah yang tepat 😛 .

    TSM itu dulunya BSM kan ya? Hahaha 😛 . Wajar sih kalau driver nggak hafal semua jalan, tapi kalau tempat-tempat yang besar gitu nggak tahu sih lucu juga ya 😛 .

    Suka

  3. kalau ojek online engga tahu jalan wajar kak karena merrka keliling yang belum tentu daerah dia. yang tentunya belum familiar

    beda dengan ojek pangkalan yang pasti tahu jalan karrna memang treknya mereka disitu situ saja.

    Suka

  4. anindyarahadi berkata:

    sering sih naik yang versi mobil gitu fizi tapi so far nyaman2 ajaa
    haha babangnya mungkin perantau yg ngadu nasib jadi ojek ya

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s